Honeymoon Trip Day #2

30 April 2013

Sarapan pertama di Seminyak Bali. Karena di Kanishka Villa ini ga ada restonya, maka breakfast diantar langsung ke villa masing-masing customer. Tentunya ga dihidangkan secara prasmanan, hehe, melainkan berdasarkan order customer. Nah buat yang tetep pengen ngerasain banyak menu layaknya prasmanan, bisa-bisa aja kok pesen menu variatif. Ga akan dikenakan charge tambahan. Di setiap villa udah disediain 1 booklet menu yang isinya ga cuma menu makan dan minum tapi juga daftar channel tv, dll.

Sarapan pertama order bubur ayam dan mie goreng

Sarapan pagi

Sarapan pagi

Saya dan suami keluar villa setelah dzuhur (dan jamak ashar), dijemput sama kakak suami dan driver freelancenya, Pak Sandi. Mobil diarahkan ke RM. Ayam Betutu khas Gilimanuk. Sebenernya sih rumah makan ini udah ada cabangnya juga di Jakarta, tapi belom pernah nyobain juga sih hehe. Pilihan menu pun jatuh pada bebek betutu dan lawar ati ampela. Buat yang belum tahu, lawar ini makanan khas Bali yang terbuat dari cincangan nangka dan ayam yang digoreng. Kalo lawar ati ampela ya berarti dicampur juga sama ati ampela :D. Oiya, Rumah Makan ini halal looh, jadi ga perlu khawatir. Menu nasi campurnya juga aman :)

Bebek Betutu & Lawar

Bebek Betutu & Lawar

Dari RM Ayam Betutu, mobil diarahkan ke Uluwatu Temple. Rencananya kami mau nonton Kecak Uluwatu yang terkenal dengan latar sunset-nya. Sesampainya di Uluwatu Temple, kami disambut oleh monyet-monyet yang tinggal di temple ini

monyetnya ga malu niiih XD

monyetnya ga malu niiih XD

jaga jarak sama si mongki

jaga jarak sama si mongki

Pemandangan sekitar Uluwatu Temple

Pemandangan sekitar Uluwatu Temple

Sambil nunggu waktu perform para penari Kecak yang baru tampil pas mau sunset, kami keliling-keliling Uluwatu Temple, foto-foto pemandangan juga monyet2nya. Pas udah deket waktunya, kami bergegas ke stage-nya para penari yang juga merupakan tempat strategis untuk menikmati sunset. Sore itu rameee banget. Selain turis asing, turis lokalnya juga lagi banyak banget. Ternyata pas banget lagi ada 2 rombongan anak2 SMP dari 2 sekolah yang berbeda. Maklum baru selesai ujian. Jadilah ga dapet tempat duduk yg agak tinggi, tapi sejajar sama para penari. Lumayan juga bisa ngeliat penari2 itu dari deket.

Cawan-cawan Api yg dikelilingi oleh para penari

Cawan-cawan Api yg dikelilingi oleh para penari

Para "Pembuat Suara Cak-cak" baru memasuki panggung

Para “Pembuat Suara Cak-cak” baru memasuki panggung

One of The Dancer

One of The Dancer

After The Show

After The Show

Seusai show, kami sudah ditunggu oleh si Bapak Supir yang selanjutnya akan mengantar kami untuk dinner. Nah, dinner malam ini kita juga kurang tau mau dibawa kemana. Denger-denger sih ke sekitaran Jimbaran. Telpon-telponan sama si abang ipar, diarahkanlah kami ke Bali Sea Cafe. Ternyata dinner di pinggir pantai! Ga tanggung-tanggung ternyata table yg di-reserved buat kami berdua udah ditata paling depan di antara table lainnya, dan ada payung-payungnya segala. Keliatan banget honeymoonnya hehe.

The "Honeymoon Table" :D

The “Honeymoon Table” :D

Seafood Yummy!

Seafood Yummy!

Seru banget makan di pinggir pantai ditemenin angin pantai semilir-semilir. Belum lagi makanannya, seafoodnya enak-enak. Worth to Try! Alhamdulillah dinnernya disponsori oleh si Abang Ipar yang ga lama dateng juga dan ngobrol2 sama kenalannya di resto tsb. Sebenernya pas lagi makan kita sempet disamperin sama group pemusik yang ngamen menghampiri table-table pengunjung. Table kita juga ga luput dari mereka. Malahan, karena tau kita lagi honeymoon (keliatan bgt donk yaa dari tampilan meja yg paling beda hehe), mereka nyanyiin lagu Kuta Bali. Hihi seru juga diajak ngobrol dan dinyanyiin sama mereka. Sempet foto bareng tapi sayangnya file nya ilang heeu :__(

Advertisements

Honeymoon Trip Day #1

Honeymoonnya udah kapan tau sih, tp ini baru di-post aja Honeymoon Trip ini disponsori oleh Mas Ery, kakaknya suami yang sudah berdomisili di Bali dari jaman doi kuliah hingga sekarang udah punya buntut berusia 2 tahun :D

29 April 2013
Berangkat pagi dari rumah mertua di Tanah Abang kira-kira jam 9an. Kita order taksi Express ke bandara, dan baru kali ini aja loh duduk belakang disuruh pake seat belt! Bagus sih :D

Trip kali ini kami perdana nyobain maskapai Citilink. Booking online, trus milih seat di depan biar bisa selonjoran hehe. Penerbangan sekitar jam setengah 12 siang. Bedanya sama maskapai2 budget lain, paling pramugrarinya: rambutnya ga dicepol walaupun panjang :p
Sayangnya, ga lama dari tanggal saya booking, Citilink-nya promo. zzzz. Ditungguin promo ga muncul2 promonya, giliran udah booking tetiba promo –“. Belom rejeki.

citilink

Sampai di Bandara Ngurah Rai kira2 jam 2an siang WITA. Kirain mau dijemput supir yg freelance di Abang ipar. Ternyata yang jemput itu supir dari penginapan. Bapak supir yang bawa-bawa plang nama Suami di terminal kedatangan itu bantuin kita bawa koper ke mobil jemputan, kemudian menyuguhkan air mineral sama handuk dingin. Passs bener rasanya, pas Bali lg panas-pasnasnya :D

Sampai di penginapan yang ternyata villa, kami cukup surprised. Si abang ipar ternyata ngasi hadiah honeymoon ga nanggung2. Ini dia penampakan Kanishka Villa – Seminyak, tempat bermalam saya dan suami:

Living Room

Living Room

dining room

dining room

Kitchen di sebelah dining room

Kitchen di sebelah dining room

Private Pool di antara living room & bedroom

Private Pool di antara living room & bedroom

Bedroom

Bedroom

Bathroom

Bathroom

Bath Tub

Bath Tub

Open Shower

Open Shower

Petugasnya bilang ada welcome massage jam setengah 5, tapi berhubung lapver belom makan siang jadilah kami cari makan (sore) dulu di sekitar penginapan. Jalan-jalan di seminyak didominasi bule2 (selain orang2 lokal). Akhirnya ketemu lah Warung Made yang (juga) menyajikan makanan khas Bali (setelah nanya2 resto2 makanan khas bali sama satpam di sekitar sana yg kepikiran sama dia cuma babi guling –“. Mas, saya pake jilbab begini, pengennya makan betutu kalii –“).

Jl. Raya Seminyak

Jl. Raya Seminyak

Warung Made tempatnya cukup cozy, lagi2 ampir ga keliatan orang lokal, trus ada panggung kecilnya, tempatnya terbuka, ada karya2 seni juga yg dipajang (kayanya dijual juga). Tempatnya nyaman dan bisa banget bikin ketiduran, teduh sepoi sepoi gimanaa gitu. Menyediakan berbagai macam makanan mulai dari Balinese, Western, Indonesian, banyak deh. Milih menunya bismillah smoga ga terkontaminasi. Pilihan kami jatuh pada: sate lilit dan…… apa ya namanya, mirip kangkung atau genjer gitu lah.

Semacam mini gallery di Warung Made

Semacam mini gallery di Warung Made

Lukisan

Lukisan

Super Late Lunch

Super Late Lunch

Selesai makan alhamdulillah kenyang banget. Walaupun agak mahal tp porsinya juga banyak ternyata. Kepikiran welcome massage yang jam nya udh sebentar lg, muntah ga ya kalo massage abs makan kenyang gini? haha. Akhirnya kami memutuskan pulang trus pgn minta welcome massage-nya diundur setengah jam. Sampe di front lobby ternyata udh ditungguin mbak2 massagenya, dan ga bisa diundur karena dia ada customer lain lg abis ini.
Ya sudah akhirnya langsung massage aja. Sebenernya jatahnya untuk berdua (gantian), tp berhubung ada private pool, si suami ga tahan pgn nyebur. Lebih memilih berenang daripada massage. hehe. Btw, massage-nya si mbak ternyata enak bgt. Walaupun lebih singkat waktunya, tp rasanya beda sama spa-spa yg biasa saya kunjungi. Sebentar begitu ternyata cukup untuk bikin saya ketiduran. zzz

Malemnya kita milih untuk stay di villa karena untuk malam pertama kita dapet free diner. yeay! Oiya villa ini ga punya restoran kaya hotel-hotel pada umumnya. Jadi kalo breakfast ga ada tuh acara prasmanan milih-milih di resto hehe. Breakfast-nya dianter ke villa sesuai orderan.

Dinner Yeay!

Dinner Yeay!

Untuk free dinner, kita bisa milih antara 2 available package. Pilihan pun jatuh pada package yang ada salmonnya dan tanpa menu udang, selera suami :D.

Appetizer: Salad & beef plus tomato soup
Main course: Semacam Grilled Salmon dan semacam puree gitu
Dessert: Menurut saya ini enak bgt. Istilah saya, rasanya ‘tropis’. Ada semacam sirup markisa-nya dan ada kelapa parut yang kayanya sih dibakar. Dasar cake nya juga enaak. Yummeee

The Salad

The Salad

Tomato Soup

Tomato Soup

Salmon Grilled

Salmon Grilled

I called it "Tropical Cake" :9

I called it “Tropical Cake” :9

Last Day of 2013

I am a non-productive writer. Hate to but have to admit it.

Dibuat dari 2011 Tapi sampai akhir 2013 baru mencapai 10 post hehe. Maafkan ya :D. Sudah banyak yang berubah sejak pertama kali saya publish post pertama kali di tahun 2011. Awal 2011 itu seinget saya baru lulus kuliah, masih bingung mau kerja apa, mau jadi apa. Masih ga kebayang kalo 2013 bakal punya suami hahah.

Yak daripada kepanjangan, berikut highlights di 2013.

1. Lamaran
Mulai dari nyiapin seserahan (yang dipilih sendiri hehe), merasa bersalah ga banyak bantuin org rumah pas H-1 (malah ngambil undangan –“), awkward moment pas dikunjungi keluarga besar (banget), dll. Alhamdulillah acara berjalan lancar dan makanannya cukup mengingat waktu itu ga disangka2 banyak bgt keluarga besar yg dateng dan bantu juga. Deepest Thanks :)

2. The Wedding
* Venue & Waktu:
Pengennya di Gd. Aneka Bhakti Depsos, malem. Jadinya di Panca Gatra Lemhannas, Siang. Hehe. Ini gara2 Depsos tiba2 ga bisa dipake di awal tahun. Tapi jadi bersyukur jg sih, ternyata enakan siang kalo dipikir2 hehe. Cuma budget jd agak naik dikit gara2 gedung + charge jd lebih mahal hiks.

* Sanggar & Catering:
Sanggar afrela & Chikal Primarasa. Bikin baju adat minang perdana warna tosca + gold. Puass sama hasilnya :)

* Wedding Organizer: Lembayung
Kebetulan WO ini yg punya kakaknya temen kita . Deal untuk handle hari-H aja.

* Entertainment:
http://www.youtube.com/mindchargertheband
Jatuh hati sama band ini: akustik, penyanyi cowok, suara bagus, bisa bawain lagu2 yg lg hits. Harganya jg pas, dan pas dapet promo akhir tahun jg. Big Thanks Guuuuys <3

* Tarian Pembuka:
Pengennya Kencana Pradipa Tari Psikologi UI. Tapi ga jadi karena budgetnya hrs dikurangin gara-gara pindah gedung :(, Jadilah pakai yang udah paketan dari catering. Ternyata lumayan juga kok, tidak mengecewakan :)

* Souvenir: Instant Studio Moments to Go

* Photographer: Paketan dari Catering

* Undangan:
Percetakan Nusantara Indah di Tebet. Puasss sama design dan warnanya karena customize sendiri dari gabungan beberapa design yang udah ada di percetakannya :)

Panjang yaah :p

3. Honeymoon
Ke Bali dan sebagian besar disponsori Abang Ipar, Alhamdulillah :). Pengen dituangkan ke blog sih sebenernya walaupun udah lama banget hanimunya. Semoga ga omdo yah :D

4. Our Home
Mulai ngisi2 rumah Klender yg akan ditempati saya dan suami. Mulai berasa jadi ibu2nya, seneng gitu rasanya belanja perabot rumah. Nyicil sedikit2 sampe bener2 pindahan di akhir tahun.

5. Am a-soon-to-be-momma :)
Amazing thing in amazing womb. See you in 2014 baby! In syaa Allah. We miss you already

6. Mudik (ke kampung orang)
Jarang bgt ke Padang eh akhirnya mudik ke kota lain, Purwokerto, kampung orang tuanya suami. Perdana! Tapi agak pusying ya di mobil belasan jam pas hamil muda. Experience! :D

7. Mulai jenuh jadi karyawan
Mulai galauuu berat. Pasalnya rasanya udah ga punya tujuan lagi di perusahaan yg skrg. Pertama, pas jadi Ibu nanti pengennya saya punya waktu yg fleksibel dan bisa lebih banyak quality time utk keluarga. Untuk itu, ga memungkinkan kalo saya menetap di kantor yg sekarang. Kedua, makin banyak mendengar tentang “jasa pembiayaan” dalam Islam, sehingga jadi sangat ragu untuk tetap melanjutkan di perusahaan yg sekarang. Jadi, udah ga ada tujuan lagi aja. Belajarnya kynya juga udah cukup mentok untuk di posisi yang sekarang.

8. Brother’s Graduation Day
Am a proud sister. Congratulation dek.. Semoga segera dapet kerjaan yg sesuai passion :)

9. Resignation Letter
A bold decision. Biasa punya penghasilan tetap sendiri dan rutinitas akan berubah 180^ ketika saya submit surat pengunduran diri ini. Tapi toh ini keputusan saya yang sudah dipikirkan matang2 dan didukung sekali sama suami. So, mari memulai hidup produktif dengan cara yg agak berbeda dari biasanya :)

10. Leaving The Nest
The most-campur-aduk moment. Bahkan lebih ke sedih untuk saat ini. Seperti yg saya tulis di post sebelumnya, yes… Homesick. Bukan masalah sayanya, tapi lebih karena kepikiran mereka di rumah. Takut mereka kesepian. Secara si adek ngomongnya ga sebanyak kakaknya ini. Dan ntah kenapa (semenjak kerja kayanya), saya merasa berhutang quality time kpd mama papa. Am still their little girl :(.
Tapi, selalu ada masa “leaving the nest” kan? Belajar hidup mandiri, bangun rumah tangga sendiri, mengatur manajemen rumah sendiri. Dan in syaa Allah nanti2 juga akan terbiasa, kaya dulu homesick pas awal2 ngekos hehe. Bismillah :’) still trying to make you always proud and happy Ma, Pa.. :’)

Merasa Lebih Berhak

Naik transportasi umum seringkali memberikan experience unik tersendiri bagi saya. Walaupun hampir tiap hariii, adaaa aja gitu yang kepikiran terkait dengan kendaraan yang saya tumpangi saat itu. Misalnya seperti beberapa waktu yang lalu, saat naik Commuter Line (yang paling sering sih emang naik ini hehe). Commuter Line Duri – Tangerang waktu itu lebih padat dari biasanya. Lupa sih karena apa, ntah karena jumlah gerbongnya tumben-tumbenan jadi lebih sedikit dari biasanya, atau karena ada jadwal yg telat jadi waktu transit penumpangnya udh pada numpuk. Alhamdulillah-nya waktu itu saya dapet duduk, di gerbong khusus wanita.

Di gerbong khusus wanita ini, yang harusnya sih isinya cewek-cewek semua nyempil lah beberapa orang Bapak-bapak. Yaaa penampakannya sih Bapak-bapak. Security pun mulai beraksi. Dua orang security pria ini menyuruh pria-pria lain selain mereka bergeser ke gerbong sebelahnya. Reaksinya ternyata beragam, ada yang langsung pindah, ada yang harus dikasi tau berkali-kali dulu, ada yg misuh-misuh menolak pindah, dan ada yg ga pake misuh-misuh tapi cuek aja berasa tidak terjadi apa-apa.

Otomatis saya jadi sebel banget sama si bapak yang misuh-misuh itu, dan bapak-bapak lain yg mungkin jadi ikut-ikutan diem di tempat. Yes, cuek aja. Pasalnya, mereka tahu bahwa itu gerbong khusus wanita, mereka tahu bahwa aturannya penumpang yang diperbolehkan hanya wanita, dan masih bisa banget looh geser ke gerbong sebelahnya. Lah orang si Bapak-misuh-misuh berdirinya di sebelah perbatasan antara gerbong. Ya emang sih itu kereta lg pada padet tiap gerbongnya. Tapi bukan padet yang ga bs gerak sama sekali, atau gerbang sebelahnya padet banget sampe-sampe yang cowok-cowok jd TERgeser ke gerbong wanita. Kalo mau usaha malah bisa tukeran sama cewek yang ada di perbatasan gerbong sebelahnya.

Kejadian itu bikin saya sebeeeel banget, sampe-sampe saya liatin itu bapak-bapak dari atas sampe bawah, juga tidak lupa bapak-bapak yg diem cuek bebek main gadget di depan saya, pokoknya cowok-cowok yg berdiri di depan saya saat itu. Abis itu saya nyampah deh di twitter *teteeep* haha. Tweet saya waktu itu berbunyi: “Org Indonesia susah ya bok diaturnya. Semua merasa punya hak”. Impulsive :p.

Bukan sekedar masalah bahwa itu khusus wanita, tp saya emang sebel sama orang-orang yg ga mau patuh aturan kaya gitu. Sama sebelnya kaya ngeliat mobil atau motor yang sengaja masuk jalur transjakarta. Saya jadi mikir, sebenernya sering kita menemukan kasus-kasus yang hampir serupa. Serupa bahwa terkadang pengguna (bahkan mungkin kita), merasa lebih berhak atas hal-hal yang bisa jadi ada orang yang beneran lebih berhak daripada kita.

Yak saya ralat sedikit tweet saya. Bukan semua merasa punya hak, tapi seringkali ada yang merasa lebih berhak.

Kalo di Commuter Line kira-kira kaya gini…

Ada cowok-cowok yang ngerasa lebih berhak ada di gerbong wanita.
Padahal ada juga cowok-cowok lain ga ngerasa berhak sama sekali.

Ada orang-orang yang ngerasa lebih berhak untuk duduk.
Padahal di depannya ada Ibu hamil yang udah keringet dingin, atau
Ibu-ibu bawa bayi/balita yang mungkin perjalanannya lebih panjang, atau
Orang Tua yang mungkin seusia sama orang tuanya sendiri

Ada orang-orang yang ngerasa lebih berhak turun atau naik duluan.
Padahal ada orang-orang yang di urutan lebih depan yang kemudian kedorong-dorong.

itu baru segelintir tentang “Merasa lebih Berhak” di Commuter Line.
Coba di Transjakarta. Hampir sama aja sih. Untuk di jalurnya, seperti yang tadi udah sempet saya singgung, ada kendaraan-kendaraan selain yang udah punya jalurnya sendiri yang merasa lebih berhak masuk jalur transjakarta. Padahal pada pinter baca, “bus way“.

Sadar atau nggak bisa jadi kita juga sering merasa lebih berhak dalam hal-hal lain selain dalam hal transportasi umum.

Merasa lebih berhak untuk sombong (padahal nggak sama sekali)

Merasa lebih berhak untuk bossy (padahal yang bos beneran aja ga segitunya)

Merasa lebih berhak untuk ngeluh (padahal…)

and so on…

Jadi, masih merasa lebih berhak ketika masih ada yang benar-benar punya hak?

Bahagia itu Sederhana

Bahagia itu sederhana,
sesederhana gerimis sore, dan kamu di tengah teman-teman sambil bekerja namun berbagi tawa.

Bahagia itu sederhana,
sesederhana topik obrolan biasa yang ditanggapi dengan antusias oleh adikmu yang pendiam luar biasa.

Bahagia itu sederhana,
sesederhana rindu ayahmu kini untuk mengantar-jemput seperti ketika kamu masih sekolah dulu.

Bahagia itu sederhana
sesederhana makan malam buatan ibumu yang justru menurutmu belum ada tandingannya.

Bahagia itu sederhana,
sesederhana rumahmu yang selalu terbuka dan menyambutmu hangat.
Bahkan kamu selalu menyebutnya pulang, dan belum ada pulang-pulang lainnya.

Bahagia itu sederhana,
sesederhana pelukan orang-orang terdekat yang dengan itu saja kamu tidak butuh lagi berbagai kata.

Bahagia itu sederhana,
sesederhana kecewa yang terbasuh dengan mudahnya hanya dengan kata maaf tertulus.

Bahagia itu sederhana,
sesederhana kerendahan dan keikhlasan hati yang justru membuatmu memandang pemiliknya sangat kaya.

Bahagia itu sederhana,
sesederhana ketika kamu jatuh cinta seketika, bahkan tanpa usaha.

Reasons Why I Join Corporate

Jadi ceritanya dalam pekerjaan saya sekarang, di tempat yang sekarang, saya mau meluruskan niat dulu nih biar ga banyak ngeluh :D Kenapa sih saya mau kerja di corporate? Jelas2 pengen (banget banget banget) jd pebisnis. Jadi begini….

Niat utamanya mudah2an ttp (harus kudu) untuk beribadah.
Mau jd pegawai, pebisnis, ibu rumah tangga, semuanya niatnya harus dilurusinnya ke sini dulu toh? :)
Naah, berhubung bintang terang saya jd businesswoman dan mudah2an bisa sekaligus jd pendidik di institusi pendidikan (amin), saya mau share niat-niat turunan dari niat utama niih.
niat2 yang mudah-mudah-an selalu berusaha untuk diluruskan ketika bosen, down, ga semangat ketika berada di corporate. Dan ini ditulis buat reminder diri sendiri aja sebenernya :)

if u take actions ;)

Yang pertama, nabung buat persiapan ‘tahapan perkembangan dewasa muda selanjutnya’ #kode #eaaa. Kenapa ga langsung bisnis aja? Ini sebenernya alasan utamanya: jujur belom terlalu berani dan merasa belum cukup ilmunya. Masih berusaha untuk mempelajari lebih lanjut dulu, terutama dari orang-orang yang sudah berpengalaman. Jadi sambil belajar, maih ada pemasukan tetap dulu untuk sementara. i’m on my way :) Aamin.

Kedua, ningkatin jam terbang sebagai pendidik sekaligus mengasah ilmu psikologi yang sudah diemban di bangku kuliah. Kenapa begitu? karena (syukur alhamdulillah) sekarang ini saya berkesempatan bekerja di bidang training program development. Jadi ya masih sangat dekat dengan ilmu psikologi karena kebetulan mengembangkan modul utk softskill training jg. Dalam beberapa kesempatan saya juga diberi kepercayaan untuk menyampaikan materi dalam modul tersebut. Jadi pendidik juga sebenernya, tp yg ini di corporate. Cocok ya insya Allah sama bintang terangnya jd pendidik di institusi pendidikan :)

Ketiga, dapet pengalaman kerja di bawah sistem yang sudah ajeg sebagai sarana belajar ttg sistem itu sendiri. Ini harus, karena ketika pada akhirnya akan menjalankan bisnis (insya Allah, amin), maka saya hampir pasti harus membangun sistem sendiri. Tidak lagi tunduk terhadap sistem yang sudah dibuatkan oleh orang lain, melainkan harus membuat dan menerapkan sistem yang executable. Selain itu, kalau bisnisnya sudah lumayan besar juga, hampir pasti harus mengelola SDM juga. Kata Papa, silakan kalau suatu saat mau bisnis, skrg belajar management dulu, karena di perusahaan yg sekarang managementnya (terutama HRD) memang bagus, tertata :).

Keempat, meningkatkan kemampuan membangun hubungan dengan orang lain. Selain belajar menghadapi berbagai macam karakter orang dari berbagai level jabatan, saya percaya membangun jaringan itu banyak sekali manfaatnya. Bisa aja someday salah satu rekan kita sekarang adalah orang yang akan sangat membantu bisnis kita ke depannya. Untuk pemasaran dalam bisnis kita sendiri, jaringan yang luas juga pasti ada nilai plusnya. Dalam membangun kerjasama bisnis, skill membangun hubungan dengan orang lain juga penting :)..

Kelima, belajar manajemen waktu. Dari pas awal masuk udah tau ini pasti kerjaannya akan banyaaaak bgt. Bener aja deh ini timeline proyek2 yang saya pegang udh pusing bgt ngeliatnya haha :)))). Tapi mudah2an malah justru jd sarana belajar untuk lebih produktif di waktu yang terbatas. Pernah denger ga:

The more business a man has to do, the more he is able to accomplish, for he learns to economize his time (Sir Matthew Hale)

Jadi ketika banyak yang harus dikerjain, makin banyak juga yang bisa dicapai karena kita justru jadi berusaha untuk mengatur prioritas. Coba kalo cuma punya satu kerjaan aja di waktu yang lama, pasti jadi “ntar ntar” terus. Ujung-ujungnya ga selesai-selesai. Yaa.. didoain aja ya blog-walkers :D

Keenam, belajar untuk kerja keras. Belajar untuk jd orang yang lebih gigih. Tadi saya udah cerita kan kalo banyak banget yg harus dikerjain? Naah.. Di sini mudah-mudahan juga latihan buat saya untuk jadi seorang hard-worker. Saya yang punya ideliasme sendiri utk yg akan saya kerjakan di masa depan nanti, saya yg ga terlalu suka kerja di korporat, pgn punya usaha sendiri, punya passion di bidang lain, ga suka birokrasi yg ribet, ga suka gap yg jauh antar jabatan, ga suka sama kerjaan2 yang terlalu administratif, kalo libur abis subuh tidur lg trus bangunnya dia atas jam 8 (ups :p), skrg dipaksa untuk bersibuk-sibuk ria dan menjalani rutinitas yang agak kontradiktif dengan cita-cita saya. Belom lagi harus menempuh sekitar 1 jam perjalanan naik kereta setiap harinya, yang tentu bikin agak capek juga (maklum commuter :p). Padahal kalo mau jd pebisnis kan ketahanannya harus kuat. Sebenernya sih ga terlalu bertentangan, saya jg masih punya passion di bidang ini (btw saya jg suka naik kereta :p). Jadi ya sekarang ibaratnya menempa diri sendiri dulu, biar nanti udah lebih mantep. Ketemu yang lebih berat dulu, jadi ketika ketemu yang ga terlalu berat udah lebih gampang dan cepet ngadepinnya. Pelaut yang handal ga akan lahir dari laut yang tenang kan? And it takes time, right? ;)

Ketujuh, belajar ikhlas dan sabar. ini sebenernya masih berkaitan dengan poin sebelumnya. Ya, saya harus sabar dan ikhlas dalam menempuh proses ‘pengayaan’ dalam jalan menempuh cita-cita saya. Toh ketika harus mulai dari awal lagi, saya akan mengalami proses itu lagi. Bedanya, saya (insya Allah) udah lebih siap, dan ketika ada passion yg lebih kuat (insya Allah) akan lebih passionate juga usahanya. Aaamiin.

Hmm Ok, sekian dulu. Mudah2an ketika dibaca lagi, ini bisa jadi pengingat saya bahwa banyak hal positif yang bisa saya dapatkan di tempat kerja sekarang, dan bisa meluruskan niat saya lagi ketika udah mulai melenceng.

oh iya, kalo kata Ahmad Gozali seorang financial planner syariah, kalo niat kerja (kantoran)nya cuma untuk uang, biasanya lebih banyak ruginyaa.. org harus ngeluarin pengeluaran rutin ky ongkos makan, ongkos jajan, ongkos transport, ongkos bensin, make-up, baju kantor, sepatu, ongkos kompensasi lebih untuk “bayar” waktu yg hilang buat keluarga, dll. Jadi, coba deh niatkan untuk hal-hal yang lain yang bisa jadi sarana aktualisasi diri. Akur yaa? :D

c u next time blog walker! :D

New Year Resolution

Ha!! First post on 2012! yippee-yeaaay! \(´▽`)/

Halo blog-walkers. Hari ini saya akan berbagi tentang resolusi 2012 yang saya buat…… hari ini (4 januari) :p. Masih Januari, It’s OK lah ˆ⌣ˆ .
OK, here we go..

1. Run a business
Kalo ga nyebur2, kapan bisa renangnya? :)

2. Invest routinely
1 Januari 2012 saya awali dengan membeli sekeping khomsa. Khomsa adalah kepingan perak yang senilai dengan 5 keping dirham perak. A good way to start the new year ˆ⌣ˆ . Hmm, mungkin kapan2 saya akan sharing tentang investasi dirham perak dan dinar emas ya ;)

1 khomsa

3. More books
Iya bukuuu! Makin banyak baca sih udah… (baca twitter timeline, blog, BBM) :p. Sedih rasanya ngeliat buku-buku yang gagal diabisin di 2012

books

4. Take more care of beauty and health
Harus! harus! minum air putih yang banyak, olah raga (?, amin aja ya :p), ke dokter kulit, lebih perhatian ke rambut dan kulit (kalo kata adek saya, tanda2 mau kawin. haha. amin juga ya ini :D).

5. Closer to God

6. Spend more time with family

7. More organize
Lebih sering nyatet, menjadwal, merapikan, merencanakan. U GO DEA!

8. Working harder
Amin

To be continued on my personal note :D

Take Care Blog-Walkers! Happy New Year! -(ˆ▽ˆ)/ \(ˆ▽ˆ)-

Cari Kerja dan Cari Jodoh

Menurut saya cari kerja itu hampir2 mirip sama cari jodoh. Iya, jodoh yang itu maksudnya, pasangan hidup. Sama2 bikin galau. Sama2 susah-tapi-pengen, sama2 pengen-tapi-kayaknya-belom-jodoh, Sama2 kayaknya-ga-jodoh tapi tetep-aja-maksa (eh). Ya namanya juga usaha :p. Tempo hari saat ngobrol2 becanda dengan salah seorang teman (sebut saja ‘si bayi’ :p), ga sengaja ngebahas hal ini.

Saya : bingung ya cari kerjaaaan
Si bayi: hahahah kayak cari jodoh deee, cocok2an
Saya : bangeeeet
Si Bayi: *nyengir*
Saya : Jadi si X ini baik, Bayi… Tapi ya gue ga klik aja gitu. hahahahah (ini ceritanya si X tokoh fiktif)
Si Bayi: Hhahahha iya banget… Kita mau si Y tapi dianya belum tentu mau hahah (nah ini ga tau Y fiktif apa nggak :))) )
Saya : *Jleb* wanjir.. bener banget. hahah. Kalo lagi dijalanin, mikir… “ini bener2 yg gue mau ga ya?” hahah
Si Bayi: Bangeeeet

See? Kayak nyari jodoh kan? ya kaaan? *ancem pake belut listrik*
Iya, nyari yg cocok… Hmmm, bukan2, saya lebih suka istilah ‘klik’ (istilah saya aja sih, you name it ;) ). Kan ada juga yg sebenernya ga cocok tapi ‘klik’. Misalnya, Lulusan Arsitektur tapi jadi Tutor B.ing, ga cocok kan? Tapi ada yg ‘klik’ kok. Emang doi sukanya ngajar bahasa asing, trus kenapa nggak? ;)
Ada juga yang cocok-sih-harusnya, tapi ga ‘klik’.
Misalnya, cewek A dan cowok B hobi, kebiasaan, makanan kesukaan, bibit bebet bobot udah cocok bgt –harusnya, tapi ternyata ya mereka ngerasa ga ‘klik’ aja gitu. Like he/she is not ‘the one’.

Btw, ga usah dipikir serius2 banget ya kemiripan2 carikerja dan carijodoh ini. Haha. Lucu aja :p

Ya semoga kerjaan atau jodoh (pasangan hidup ding, secara dua2nya sebenernya sama2 jodoh :p) kita comforting dan baik lah yaa… yg menurut Dia baik jg :D

Kalau temen saya bilang sih (sebut saja ‘si ridhoroma’), hmm kira2 begini: pecahan piring (ceritanya piringnya kebelah 2) cuma bisa jadi piring utuh kalo ketemu sama pecahan piring yang satunya, yang emg pasangannya. Jadi kalo belom bisa jadi piring utuh ya berarti belom ketemu aja sama pecahan piring yang satunya :D

Jadi, kalo emang belom kedengeran juga bunyi ‘klik’-nya, ya mungkin emang belom ketemu aja ‘pecahan satunya’. IMHO ya, pasti ada pasangannya donk, kan piring dibikinnya bunder utuh, bukan pecah sebelah ;). Tapi harus tetep USAHA ya blog-walkers!! :D

Being Grateful

…Maybe being grateful means recognizing what you have for what it is. Appreciating small victories. Admiring the struggle it takes simply to be human. Maybe we’re thankful for the familiar things we know. And maybe we’re thankful for the things we’ll never know. At the end of the day, the fact that we have the courage to still be standing is reason enough to celebrate.

Meredith Grey – in Grey’s Anatomy Season 2